Assalammualaikum,

Kali ini kita melihat dari segi fobia dari kaca mata seorang manusia iaitu saya sendiri berdasarkan pengamatan saya sahaja. Tolong anggap ini sebagai satu pandangan atau ilmu berdasarkan pengalaman. Ianya seperti semasa kecil-kecil, kita mandi mesti menggunakan air. Jadi, pengalaman mengajar kita untuk tahu yang kita mandi perlu menggunakan air kerana ianya akan menyegarkan dan bukan menggunakan minyak untuk mandi. Selepas itu kita tahu kita guna sabun untuk membersihkan badan sebagai bahan tambahan untuk mandi. berbalik kita kepada fobia, Ianya boleh terjadi samada secara sengaja atau secara semula-jadi.

Jika secara semula-jadi, mungkin disebabkan penyakit ataupun keturunan yang menyebabkan mereka jadi demikian. Atau secara sengaja iaitu kerana terlalu takut.

Pada hemat saya, fobia ini terjadi kepada semua orang, Sebagai contoh, saya fobia menaiki motosikal, jadi saya hanya membawa kereta sahaja. Tetapi apabila saya jadi pemimpin kelak saya tidak boleh mengharamkan sesiapa pun menaiki motosikal atau membawa motosikal kerana kerana saya seorang sahaja fobia, maka saya haramkan langsung mereka masuk jalan kereta dan jalan2 yang besar. Tidak boleh begitu kerana ianya zalim dan menggunakan kuasa atas kepentingan diri sendiri. Tetapi mungkin ada pemimpin yang tidak suka dengan sesuatu perkara maka ianya mengharamkan perkara yang tidak sepatutnya diharamkan.

Fobia. Ada fobia yang baik dan ada yang bagus. Contohnya kita tidak suka arak dan makanan seperti khinzir dijual berdekatan premis orang Islam. Maka disarankan kepada kerajaan agar dijauhkan dari tempat-tempat orang Islam. Sebagai pemimpin kelak sesiapa pun, maka kenalah pandai berurusan agar kita tidak memberi kebenaran mereka menjual secara berleluasa di tempat-tempat orang Islam. Kenalah bertindak dan sebagai pemimpin yang fobia dengan makanan2 yang tidak boleh dimakan oleh orang Islam, maka kena bertindak dan kita boleh mendapat pahala.

Tetapi, tidak boleh kita menggunakan fobia kita itu sebagai alasan untuk kebaikan. Sebagai contoh lagi, Ultraman Ace merupakan seorang pelajar yang amat tidak gemar akan perhimpunan pagi ketika di asrama. Tujuan perhimpunan pagi itu amat baik kerana ketika itulah Penjaga Asrama memaklumkan beberapa perkara penting ketika berada di asrama dan juga pelbagai maklumat lain. Disebabkan Ultraman Ace sukar bangun pagi walaupun bangun subuh (dia bangun subuh awal kerana jika bangun awal dan solat subuh on the time, dia dapat tidur balik dengan lama), maka dia amat tidak gemar bangun pagi. Kemudian apabila Ultraman Ace membesar dan menjadi seorang pemimpin, maka dia kalau boleh tidak mahu perhimpunan pagi, tetapi dia mahukan perhimpunan di lewat skit iaitu jika di asrama mungkin pukul 7.15 pagi dah berhimpun, tetapi di pejabat, beliau buat pukul 8 pagi kerana Ultraman Ace sudah besar dan takkan nak bangun lewat lagi, tetapi dia buat waktu pejabat iaitu jam 8 pagi. Mujur pejabatnya sebelah rumah sahaja (buat bisnes sendiri). Oleh itu, dah syarikat dia makan ikut suka hati dia nak set berhimpun pukul berapa. Tetapi jika dia seorang pemimpin di syarikat orang lain, dia tetap tidak boleh ikut kepala dia sahaja, maka dia terpaksa mengikut juga kerana jika tak ikut kang kena buang. Di sini kita lihat, dia terlalu fobia dengan peraturan tersebut tetapi terpaksa ikut juga jika dibawah kepimpinan orang lain. Apa yang boleh disimpulkan disini, seseorang itu tidak boleh sewenang-wenangnya mengikut kata hati untuk buat sesuatu peraturan. Pemimpin pun tidak boleh main letak aje peraturan dan pekerja pun tidak boleh main langgar aje peraturan. Kena duduk berbincang. Kecualilah jika pekerja itu teruk sangat sebab asyik lewat aje. Yang penting, jika pemimpin datang awal, maka pekerja/rakyat mesti datang awal. Baru keadilan dapat dipupuk. Tidak boleh satu pihak aje ikut. Bos masuk ikut suka jadi macam mana nak dapat pekerja yang dedikasi. Sebab itu sebagai bos kena tunjuk tauladan baik bukan main suruh aje berhimpun 8 pagi tapi batang hidung bos tak nampak2 lagi (kecuali ada hal2 penting di tempat luar/jumpa client di awal pagi dsbnya)

Disebabkan tulisan ini adalah tidak mengikut fakta sebenar fobia iaitu

Secara umum, phobia adalah rasa ketakutan kuat (berlebihan) terhadap suatu benda, situasi, atau kejadian, yang ditandai dengan keinginan untuk ngejauhin sesuatu yang ditakuti itu.

Bedanya sama rasa takut biasa adalah, hal yang ditakuti sebenarnya nggak menyeramkan untuk sebagain besar orang.

Phobia terjadi karena adanya faktor biologis di dalam tubuh, seperti meningkatnya aliran darah dan metabolisme di otak. Bisa juga karena ada sesuatu yang nggak normal di struktur otak. Tapi kebanyakan psikolog setuju, phobia lebih sering disebabkan oleh kejadian traumatis.

Jadi, sebenarnya fobia itu rasa ketakutan akibat kejadian dan bukannya semula jadi (hampir 99.9% mungkin).

Tidak perlulah kita sebagai pemimpin terlalu fobia dengan sebarang kejadian-kejadian yang tidak diingini kerana perkara yang belum berlaku boleh dicegah sekiranya betul. Melawan sesuatu perkara dengan marah juga akan menyebabkan kejadian lebih buruk. Apatah lagi memburuk-burukan lagi seseorang pemimpin yang lain. Kena tenang hadapai situasi dan duduk berbincang dan tanya dengan penuh perasaan. Bukannya sekadar main hentam sahaja buat keputusan.

Semoga kita duduk dan bertenang dalam apa jua keputusan dan senyum sentiasa. Buat keputusan dengan intelektual yang tinggi dan pemikiran yang kritis

 

About the Author razorjr

Research and Academician

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s