Assalammualaikum,

Kali ini pada 29 Ramadhan 1432 hijrah, mari kita berbicara mengenai perihal marah.

Tengok dua keratan berita dibawah:-

1) http://www.hmetro.com.my/myMetro/articles/Isterisimbahcukagetah/Article/index_html

2) http://www.hmetro.com.my/articles/Cekikisteriketikaberbuka/Article

Ada kedua-dua berita ini menunjukkan betapa satu perkara yang sangat kita kenali iaitu :perasaan Marah.

Hadith

Dari Abu Hurairah ra, bahawasanya seorang lelaki telah berkata kepada Nabi Muhammad SAW. “Berilah wasiat kepada aku”. Sahut Nabi : “Janganlah engkau marah”. Kemudian dia mengulangi beberapi kali. Sabda nabi: “Janganlah engkau marah.” Riwayat oleh Imam Bukhari.

Sabda Nabi pada hadis yang lain: “Jauhilah kemarahan, kerana ia adalah bara api yang bernyala-nyala dalam hati anak Adam”. Cuba kita lihat bagaimana jika seseorang dalam keadaan marah. Kedua-dua matanya merah dan urat lehernya akan kelihatan timbul. Rasulullah pernah menerangkan: “Bahawa kemarahan itu dari syaitan. Dan sesungguhnya syaitan itu dijadikan dari api. Api hanya dapat dipadam dengan air. Apabila marah oleh seseorang kamu maka hendaklah ia berwudhuk”.

Abu Dzar al-Ghifari berkata: Rasulullah pernah berkata kepada kami: ”Apabila marah seorang kamu yang sedang berdiri maka hendaklah ia duduk supaya hilang kemarahannya. Kalau masih belum juga hilang maka hendaklah ia berbaring”.

Wallahu A’lam

(sumber Hadith 40 , Mustafa Abdul Rahman)

Rasulullah saw telah menunjukkan contoh terbaik kepada kita dlm hal ini spt kisah yg berikut :

Suatu hari seorg lelaki yg bernama Zaid bin Sa’nah (sebelum keislamannya), datang berjumpa Nabi Muhamad SAW untuk meminta hutang daripada Nabi SAW namun, hutang tersebut belum masanya lagi untuk dibayar. Zaid dtg dgn penuh kekerasan dan kekasaran. Nabi menyambut kedatangan Zaid dgn senyuman dan berlapang dada. Umar mengherdik Zaid atas kekasaran Zaid terhadap Rasulullah SAW. Maka, Nabi pun berkata kepada Zaid dan Umar

“Aku dan dia(zaid), kami lebih memerlukan kepada sikap yang lain daripada apa yg kamu tunjukkan wahai Umar. Engkau sepatutnya menyuruh aku supaya membayar dgn baik dan menyuruh lelaki tadi(zaid) meminta dgn cara yang baik”

Nabi meminta shbt untuk membayar hutang tersebut namun Nabi telah membayar lebih daripada hutang tersebut sbg tanda memujuk Zaid atas sikap Umar.Dgn sikap dan akhlak yg ditunjukkan Nabi maka, akhirnya Zaid memeluk Islam

(hadith riwayat ibnu hibban al-hakim dan at-thabrani)

Sambung Baca: http://anizyn.blogspot.com/2010/07/cara-cara-menahan-marah.html#ixzz1WP9Esmqk

.

.

Berdasarkan maklumat2 di atas. kita mengenai bawaha Marah ini satu sifat yang kita tidak boleh membuat keputusan dengan rasional

Segala tingkah laku, atau perbuatan ketika marah adalah dijamin keputusan semasa marah tersebut adalah 100% tidak bagus. Ini kerana kita tidak dapat berfikir dengan betul ketika itu.

Cuba kita lihat dari segi berita pula, penyebaran berita tersebut ada bagus dan buruknya. Berita ini boleh dijadikan tauladan buat semua orang agar jangan berlaku sedemikian ketika marah. Bagi pasangan suami isteri, mungkin pada awal2 perkenalan tidak kisah sebelum atau selepas berkahwin, masing-masing sangat baik dan menjaga antara suatu sama lain. Tetapi apabila sudah bertahun lamanya dan dasar rumah tangga tidak dibina dengan kukuh, maka sudah pastilah akan hancur suatu hari nanti. Ibarat membina masjid tanpa tiang yang kukuh. Walaupun cuba ditampal tapi akan runtuh juga. Oleh itu, pastikan dasar itu dibina dengan baik dan insyaAllah rumah tangga tersebut akan bertahan selama-lamanya dengan izin Allah S.W.T.

Di bulan Ramadhan ini, saya tengok banyak individu2 yang tidak berpuasa dan makan minum. Adakah mereka dibina dengan asas kekeluargaan yang kukuh? Pelik juga kenapa ada orang lain boleh berpuasa, membuat amal ibadat dengan baik tetapi ada juga yang tidak berpuasa?

Mungkinkah ini suatu dipanggil ingat mengingati antara satu sama lain?

Anak2 kepada Keluarga A misalnya mungkin dibesarkan dengan suasana penuh keislaman dan membesar menjadi orang yang beriman di sisi Allah S.W.T. Tetapi anak2 keluarga B dibesarkan dengan suasana yang penuh kekecauan dan hasilnya anak2 yang membesar menjadi zalim dan tidak beriman. Ada juga anak2 keluarga C dibesarkan dengan penuh keislaman tetapi anak2nya tetap menjadi insan tidak berguna dan ada anak2 keluarga D dibesarkan dengan huru hara tetapi akhirnya anak2 mereka masing2 beriman dan bertakwa kepada Allah S.W.T. Sungguh menakjubkan kuasa Allah S.W.T. ini. Perkara ini sesuatu yang dipanggil sebagai satu cara untuk kita saling mengingati dan menginsafkan insan-insan yang lain juga. Mereka yang terlalai akan diberi dakwah dan menunjukkan mereka ke jalan yang benar. Kesian mereka, mereka dibesarkan sebegitu dan menjadi tanggungjawab orang-orang yang sedar agar tidak terus menidakkan mereka selama-lamanya.

Oleh itu, Islam mengajar kita agar masing-masing berdakwah antara satu sama lain. Jangan sekadar kepada orang kaya sahaja tetapi tidak di kawasan-kawasan pendalaman dan sebaliknya. Mendekati mereka pula perlu pendekatan yang secara berstrategi dan sistematik agar mereka sendiri merasai nikmat iman itu di dada.

berbalik kepada penyebaran maklumat pula, sebagai wartawan atau penyebar maklumat, kita harus sedar, jika tidak diselidiki maklumat itu dengan baik, maka azabnya amat pedih. Jika wartawan atau kita menyebarkan maklumat tidak benar kepada orang awam, maka berjuta-juta orang akan berdosa jika mempercayaainya dan wartawan itu menanggung dosa jutaan orang ini. Oleh itu sentiasa berhati-hati dan ingat kepada Allah S.W.T.

Sebagai contoh, kewujudan artikel mengenai simbahan asid menyebabkan makin banyak kes simbahan asik berleluasa. Orang yang tidak dapat mengawal dirinya daripada marah, akan berfikir option seperti menyimbah asid ke mangsanya disebabkan terlalu digembar gemburkan di masyarakat. Oleh itu, kita harus sedar bahawa setiap berita yang kita sampaikan tidak membawa maksud atau perkara yang tidak diingini. Ingatlah balasan Allah S.W.T. itu amat pedih.

Sempena Ramadhan 29, 1432 Hijrah iaitu hari ini, saya memohon maaf atas segala penyebaran maklumat yang sekiranya tidak betul yang saya sebarkan. Niat saya mungkin baik tetapi mungkin tersalah tafsir oleh sesetengah orang atau saya sendiri. Maka mohon maaf atas segalanya.

Selamat Hari Raya AidilFitri, Semoga amalan kita diterima oleh Allah S.W.T. amin

Ramadhan 29, 1432 Hijrah/ Ogos 29, 2011 , 4.44 petang, Isnin

About the Author razorjr

Research and Academician

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s