Melaka Edu Run 2020

Salam,

Baru2 ini pada 2 feb 2020 saya menyertai larian Melaka Edu Run 2020. Larian ini adalah lebih kepada menguji laluan sekitar Ayer Keroh hingga ke kampus Yayasan Saad/Kompleks Perkeso.

Larian 21km dipilih untuk saya sertai sejak awal dan berikut adalah beberapa analisis awal.

Saya mengambil keputusan untuk berlari pace 6. Memang ianya agak perlahan bagi saya berbanding semasa di Larian Sultan Mahmud (juga 21km) saya bermula pace 5:30. Namun untuk ini saya mulakan dengan pace 6 disebabkan saya kurangnya LSD untuk HM ini.

Sekitar 10 km agak baik dan seterusnya 5 km juga agak baik. Memasuki fasa km ke-17 mula mental memainkan peranan untuk menghalang motivasi saya untuk pergi lagi. Maka sekitar lagi 3 km bermula episod berjalan dan berlari. Pace menjadi sekitar 7 dan pada km ke 20 menjadi 6 kembali.

Laluan evaluationnya adalah sekitar 120-130 dan sebenarnya safety agak out. Kurang orang menjaga safety tambahan pula semasa acara bermula agak lambat iaitu 6:50 pagi.

Namun saya amat berpuas hati dengan larian ini dengan jumlah training yg tak sampai 100km pada bulan Januari.

Untuk HM ni sekurangnya seminggu mesti 20 km total ke 30km total. Menjadikan ianya 80-120 km total dan itu pun untuk survive.

Untuk mencatatkan pace sub 2 hours. Badan kena fit betul2 dengan workout strength yang lain jika mileage rendah.

Contohnya anda boleh sahaja mileage bulanan kurang 100km dengan syarat semasa hari tidak berlari anda maintainkan strength training di rumah dengan melakukan plank, lunges dan sebagainya selama 1 jam misalnya bagi badan berpeluh dan kekuatan dibina.

Selain itu faktor makanan perlu dijaga dan carbo-loading dilakukan dengan betul.

Berikut merupakan gambar2 data berlari saya dan juga beberapa gambar semasa saya berlari.

Keputusan Larian –

Parenting

Salam,

Saya terfikir untuk menghasilkan tulisan ini sebagai peringatan kepada diri sendiri yang juga selalu lupa.

Maklumla dunia serba mencabar ini menyebabkan sesuatu yang kita sering terlupa.

Pagi semalam sekitar jam 8-9 pagi terdengar radio IKIM menemuramah seorang remaja perempuan yang telah diselamatkan oleh badan kebajikan ini (tak ingat pula nama apa) dan menceritakan bagaimana kehidupannya. Berikut merupakan apa yang penting saya dengar:

  • Terjebak dadah usia 13 tahun
  • Dapat UPSR yang elok 3A 2B  walaupun keadaan keluarga sangat teruk
  • Sepanjang terjebak dadah dan macam2 perkara pernah rasa nak insaf tetapi tiada orang sekeliling nak peduli dan bawa ke arah kebaikan
  • Keluarga memang carca merba dan sehingga saat interview ini pun dia mengatakan keluarga tak pernah jenguk dia.
  • Dan pelbagai lagi

Kemudian saya membaca pula artikel2 di facebook, di internet dan pelbagai lagi sumber berita yang menunjukkan betapa teruknya keadaan umat sekarang.

Ini yang saya merasakan bahawa parenting yang bagus semakin berkurangan akibat nafsu dunia.

Saya banyak kali terlepas jogging kerana melayan kerenah anak saya. 

Saya antara aktiviti melibatkan saya sendiri dan aktiviti anak, saya akan pastikan anak saya sendiri boleh benarkan saya keluar berjogging atau melakukan aktiviti saya yg lain sendiri.

Saya tidak akan berbohong untuk melepaskan diri dari sesuatu supaya kelak dia tidak berbohong kepada kita. 

Jangan sesekali membohongi budak atau anak kecil. Tanam dalam diri jauhi sifat bohong. Cakap yang benar dan pujuk anak untuk sesuatu yang kita ingin lakukan tanpa gangguan.

Sebab itulah saya tak jadi jogging atau main game jika anak saya nak saya bermain dengannya. 

Parenting ni mmg susah. Tetapi kena lakukan agar anak ini dididik dengan penuh kasih sayang dan melengkapi dirinya.

Jadikan mereka manusia yang memang menyukai kita dan keluarga adalah yang utama.

Tanamkan sifat2 kebaikan.

Kita ni hidup lama mana pun. Sekarang pun saya rasa 70-80 average. 

So, kita didik dengan betul dan tunjuk apa itu baik apa itu jahat.

Jangan salahkan teknologi. 

Salahkan diri sendiri. Siapa yang belikan dan siapa yang tidak pantau?

Teknologi menjadikan kita lebih baik sebenarnya dengan pemantauan dan teknik yang betul.

Youtube boleh jadi sumber ilmu kepada kita tetapi boleh jadi sumber fitnah/buruk kepada kita juga.

Oleh itu, jaga dan tingkatkan ilmu parenting. 

Utamakan keluarga.

Saya pun dah dua-tiga minggu tak jogging disebabkan menjaga anak saya waktu petang menemaninya bermain. Takpalah saya pun berjogging setempat dan lakukan kerja2 rumah agar bersenam. 

Yang penting kita bersama keluarga tatkala memerlukan dan hanya menumpukan kerja dan hobi kita waktu yang lain.

3.57 am. Selasa. 17 Jan 2017. Melaka