COVID-19 dan Mini Studio

Salam,

Nampaknya pada artikel ini ditulis, kita perlu sedia maklum tempoh kita kena lockdown under Movement Control Order (MCO) – official atau Restricted Movement Order (RMO) – non official (guna aje mane2) adalah sehingga 14 April.

So apa aku buat adalah aku mantapkan skill buat online recording untuk kuliah aku dan juga for streaming juga (maybe for question and answer time online lecture).

Data pada 25 March 2020 untuk Malaysia
Data bagi keseluruhan negara.

So, berdasarkan data di atas kita fahamlah kenapa kita perlu extendkan lagi ke 14 April 2020. Cuma itulah. seminggu 3,4 kali aje keluar ke Mydin dan sekitar Taman Tasik Utama untuk beli barang.

Yup. Logitech Cam ready. Microphone ready. 3 monitors ready. Meja aje kena tunggu skit. sebab difahamkan tak dapat hantar sebab COVID19 ni.

So, buat masa ni aku just penuhkan dengan aktiviti2 lecture notes recording etc dan tugas2 KJ.

Great Eastern Viper Challenge 20km

Salam semua,

Fuh!!! Dekat 5 jam beb dan memang payah if solo nak survive melainkan mental keras macam batu.

Aku maybe tak larat nak cerita semua obstacles mcm org lain so aku punya ni ringkas dan padat ajela.

Kitorang ni satu team 8 org.

Pelbagai latar belakang dll.

Start jam 7.10 gitu kot sebab delay sangat. Patutnya 6.45 pagi.

Aku bertolak dari rumah mentua aku Kepong jam 5 pagi gitu sampai area 5.45 pagi. Jauh beb sekitar 70km total.

Sampai aje kitorang gather dan letak baggage kat tempat simpanan baggage. Pakai tag kat tangan.

Ok

Mula jam 7.10 pagi dan sesi bermula sekitar 10 rintangan pada 1 jam pertama.

Time ni tenaga pun boleh drain dah selepas 5,6 rintangan tetapi tenaga lari aku masih ade.

So kitorang harungi rintangan satu demi satu.

Ada yang berjaya disempurnakan. Ada yang tak. So just do it walaupun terjatuh dalam air.

Tapi memang sangat menarik dan tak membosankan.

Dekat 5 jam di jalanan dan banyak pengalaman dan cabaran yang terpahat dlm ingatan.

Memang best beb.

Setahun sekali memang kena cuba ni. At least tak bosan berlari. Hahahahah.

Decima Unity Unreal

Salam semua,

Tahukah anda lebih dari setahun saya menunggu game ini keluar ke PS4. Ianya sepatutnya akhir 2018 namun ditunda ke 2019.

Game yang daripada tokoh game creator terhebat dunia iaitu Hideo Kojima dari Kojima Productions.

Dulunya Kojima ni sebahagian dari Konami namun berpecah setelah kontrak Kojima ni pun dah tamat dan macam2 lagi berlaku.

Pendek kata dah taknak dah dengan Konami. Better buat sendiri game dan liaise dengan Sony Playstation etc.

Sebelum aku gi review dengan game ni, baik aku tekankan perkara ini.

“Game adalah Connection”

  1. Tidak kira apa jua game engine anda guna (death stranding guna Decima game engine), matlamat anda hendak memastikan ada connection antara developer dan pengguna (pemain).
  2. Tidak berguna menggunakan tools atau game engine yang hebat tetapi orang bosan bermain game anda. Tiada connection untuk apa yang hendak disampai. Feel dan emosi tu tak sampai ke pengguna.
  3. Tiada gunanya ray tracing yang hebat, RTX technology ke jika game anda tidak bagus dan mengharapkan graphics sahaja tetapi jalan cerita bosan macam apa dan taktahu apa yang hendak dicapai.
  4. Objektif buat game mesti jelas dan mesti difahami juga oleh pengguna.
  5. Lagi beremosi anda dengan game ini maka lebih bagus game ini di hati pengguna. Bagi mereka merasa mereka benar-benar berada dalam game.
  6. Game ni sebenarnya melibatkan Point A ke Point B. Tapi apa yang membuatkan ianya menarik adalah bagaimana hendak ke point2 tersebut dan apa halangan, cabaran, penceritaan, suasana, muzik dan sebagainya untuk ke point2 tersebut.
  7. Pastikan anda tahu buat tools itu yang perlu, tetapi idea dan pemahaman terhadap konsep2 teknikal dalam game itu penting. Tools tu boleh aje google untuk guna. Tapi konsep kena faham. Nak apply collision memang click aje collider kat Unity tu tapi apa itu collision kena faham baru tak bergantung kepada tools.
  8. Ingat, game adalah bukan disebabkan tools tetapi disebabkan idea dan design gameplay serta mekanik game tersebut.

Ok, sebab apa aku kagum game ni:

Death Stranding Review
*Ingat, dunia game ni hanya fiction dan tiada kaitan dengan mana2 entiti pun. Ianya sekadar game. OK jum tengok apa aku boleh bgtau setakat ini.

1) Anda sebenarnya berada di satu dunia di mana alam HIDUP dan alam MATI berkongsi satu alam.

2) Ada tiga kelompok hidup dalam dunia ini.
– Orang yang takkan mati. Buat macam mana pun dia takleh mati. Somehow stuck dan mereka teringin sangat nak mati tapi takleh.
– Orang yang boleh mati tetapi jika tidak dibakar (cremate) akan HIDUP TERGANTUNG antara HIDUP dan MATI. Mereka macam jadi Roh yang berlegar2 dan menganggu yang hidup. Depa ni takkan boleh hidup dah TETAPI tak juga boleh MATI dengan tenang sebab tergantung.
– Orang yang boleh mati dan boleh hidup. Macam watak utama cerita ini. Dia mati dan dia boleh hidup balik ikut suka dia.

3) Dalam ni takde tembak2 dan bunuh2 orang lagi setakat ini. hanya tugas delivery boy macam hantar bandar ke bandar. Hanya mayat untuk dibakar, hantar barang betul dll.

4) Kejadian Death Stranding ni menyebabkan kacau bilau. Sebab dunia berkongsi dengan yang mati. Depa tergantung dan menganggu manusia yg hidup.

5) Dan yang bestnya adalah kita sebenarnya bermain secara connection dengan orang lain punya barang. Bila kita buat tangga, orang lain boleh guna tangga tu. Dasat tak dasat. Siap boleh share barang lagi. Itu yang penting.

6) Aku akan teruskan main satu hari satu level/episode kot. Tu pun tengah malam atau awal pagi. Susah skit sebab ada budak dua tahun akan kacau aku nanti main. hahahaha.

Dasat gak cerita Death Stranding ni, sampai skg aku pun masih tak paham dan nampak cerita sebenar. Aku taknak tengok spoiler. Biar aku sendiri rasa apa sebenarnya.