Apakah sebenarnya untuk kehidupan ini?

Salam,

Terdetik aku menulis pagi ni selepas subuh sementara menunggu majlis akikah pada jam 10 pagi nanti.

Apa yang aku nak tulis ni adalah satu pemikiran yang saya fikirkan sebenarnya dah lama dan mungkin masih mencari jawapan.

Bukan apa.

Jika difikirkan, ko bangun pagi, siapkan anak, terus hantar anak dan sarapan. Pergi ke tempat kerja, penuhkan KPI, amik anak dan makan tengahhari.

Kemudian petang balik ke rumah pula dan berehat atau bermain dengan anak dan kemudian malam
Menjelma dan akan diulang lagi untuk 5 hari bekerja.

Pada sabtu ahad mungkin ada aktiviti ke shopping mall atau event keluarga atau majlis.

Semuanya berulang sehinggalah kita tua bangka.

Saya pun terfikir, apa sebenarnya kita perlu buat dalam hidup ni?

Solat dah, puasa dah, nak tunaikan semua suruhan Allah insyaAllah kita dah buat. Tapi apa sebenarnya?

Kenkadang apabila terlalu sibuk dengan mengejar KPI universiti yang memastikan universiti kekal di persada dunia tapi diri sendiri terabai.

Banyak rakan saya yang telah pergi dalam perjuangan dan banyak juga yang sedang sakit.

Itu lumrah kerana saya pun bakal sakit takpun tua kemudian sakit. Kerana semua akan menghadap pencipta tak kisah bila samada usia 50, 60, 80, 100 ke.

Saya asyik terfikir jika asyik mengejar KPI sendiri pun tak guna juga kerana famili pun perlu diluangkan masa bersama.

Dan jika terlalu bersama keluarga tetapi mengabaikan tanggungjawab kepada universiti dan masyarakat sekeliling juga salah.

Maka timbullah jawapan dari saya setakat ini iaitu

“Buatlah kebaikan sebanyak mana yang mampu dan kepada sebanyak orang yang mampu kerana DUNIA ini SEMUANYA ujian untuk kita”

Ya.

Ianya satu penipuan sahaja dan sesiapa yang tertipu dengan dunia maka dia sangat rugi.

Jika kita berbakti kepada sebanyak orang yang boleh insyaAllah akan timbul rasa dalam hati yang kita sedang di jalan yang betul.

Perkara Positif Kena Dikembangkan

Penulis Novel?

Script Writer?

Pelukis Komik?

Aku simpan A4 dalam bilik tengah dan semua ni dia amik sendiri, stapler sendiri (dia reti gune stapler) dan lukis sendiri tanpa aku tau pun dia nak buat apa. Dan aku langsung tak suruh, tengok masa dia buat dan yang aku tahu tetibe aje dia nak tunjukkan hasil lukisan dan komik dia.

Dia lukis semua ni dengan menceritakan apa yang berlaku sepanjang peristiwa peristiwa yang menyeronokkan bagi dia.

Ada komik dia lukis perihal hari sukan dia

Ada komik dia lukis kejadian yang berlaku di tadika.

Ada kisah perjalanan balik kampung.

Aku mungkin taktahu apa dia akan jadi pada masa hadapan tetapi untuk hobi yang positif ni aku akan bekalkan sebanyak A4 yang dia nak selagi dia menunjukkan minat.

Jangan sekat minat anak yang positif.

Luangkan duit dan taburkan duit untuk minat mereka yang positif.

Zaman dulu mungkin kita kena belajar belajar dan belajar dapat SPM straight A.

Zaman sekarang dan kehadapan adalah zaman berjaya itu ada pelbagai jenis.

Semua yang positif kita support dan kembangkan.

Rezeki itu Allah yang bagi.

Tak guna anda kaya tapi buat benda yang anda tak minat.

Boleh jadi stressful.

Sebab tu ilmu dan agama itu penting

Ilmu.

Anda boleh jadi kaya dengan syarat mesti berilmu juga.

Miskin pun wajib berilmu

Sebab apa

Sebab solat dan nak tunaikan haji itu sama sahaja kaya atau miskin

TETAPI WAJIB ADA ILMU.

Sebab itulah ilmu itu penting

ILMU penting sebab kaya ke atau miskin ke tak kene TIPU dan SCAM

ILMU Penting supaya kita tak melahirkan masyarakat bodoh yang kemudiannya memperbodohkan masyarakat bodoh yang lain

Kau nak kaya ke, miskin ke, gelandangan ke IKUT SUKA HANGPA

TAPI ILMU wajib ada.

Tapi sekarang apa terjadi

Masyarakat bodoh kene scam sebab takdak ilmu nak melabur

Kene scam cinta africa

Kene pancing undi senang2.

Dan banyak lagi la termasuk kes gigi dan kes scam rumah murah.

Cari la ilmu. Bukan main percaya aje.

Nak beli rumah, beli buku hartanah dan berguru dgn org yg pernah beli rumah betul2.

Nak ke klinik, gi ke tempat org belajar untuk urus klinik betul2.

Jika semua amalkan nak lakukan benda betul dan dengan berilmu, maka takkan ada orang support pun segala mak nenek scammer semua tu.

Jadi teruskan tuntut ilmu sampai mati. Bukan sampai tingkatan 5 atau PhD aje.

Ko ada PhD pun ko kene hormat dgn makcik cleaner yang tahu ilmu mencuci lebih pro dari ko.

Jgn berlagak.

Tuntutlah ilmu dengan sebenar-benarnya