Temasya Olahraga Universiti

Salam semua,

Itulah, keputusan berakhir dengan tiada medal pun dalam tangan tapi rasa bangga juga dapat tengok ramai betul anak muda dan pelajar2 yang prestasi mereka benar jika dilatih melahirkan atlit bagus.

Saya memasuki acara 1500m yang dijalankan serentak dengan pelajar. Seramai 13 orang pelajar, 12 orang staf dan 2 orang veteran.

Dilepaskan sekali dan saya memang terkejut antara 27 orang tersebut saya nombor ke 22 pada AWALnya.

Manage untuk potong staf sahaja dalam 4,5 orang dan seorang sahaja student.

Nombor saya rasa sekadar belas2 kot.

Bahkan rakan saya yang memenangi emas kategori senior 1500m tadi pun menamatkan dengan sejumlah pelajar di hadapannya dengan 4,5 orang begitu.

Bayangkan saya mendengar dengan tepat bagaimana mereka menamatkan larian mereka (catatan masa)

No 1 kategori pelajar adalah 4 minit dan 56 saat!! Untuk 1500meter!!!.

Terus terang saya katakan, saya 5 minit untuk 1km dan tak pernah pace 3 minit lagi dan tak akan kot.

Rakan saya yang menang emas tersebut pula 5 minit 40 saat. Saya sekadar dalam 6 minit dan 45 saat begitu.

Betapa jauh pemenang emas kategori pelajar dengan pemenang emas kategori senior lelaki staf.

Namun kami puas mereka ni bagus.

800m pula bermula untuk 7 orang staf sahaja. Dan saya berada di nombor 5. Tiada daya menamatkan kedudukan lebih baik.

Seterusnya acara 4x400m yang disertai saya sendiri, Din, Helmy Emran, dan Yogan pula berakhir disqualified akibat kecederaan hamstring bahagian paha oleh salah sorang dari kami. Kami bangga walaupun tak dapat menamatkan 4x400m setelah Din selaku pelari pertama mendapatkan tempat kedua sebelum itu.

Apa2 pun, Tahniah anak muda!!!

Saya? Walaupun tiada medal dan catatan itu yg terbaik saya lakukan. Susah tu dan insyaAllah akan tetap masuk juga TOT ini.

Biarlah kalah atau menang itu sebagai adat sahaja. Yang penting dapat berhimpun dan buat banyak rakan dan SIHAT TUBUH BADAN InsyaAllah

Nasib

Salam

Apabila sesebuah kursus itu tamat dan semua pelajarnya sudah pastilah graduated apabila jumlah jam kredit serta syarat2 telah mencukupi.

Jika ada 90 orang dalam sesebuah kursus itu, dan semuanya telah penuhi syarat maka mereka tamatlah belajar.

Saya hari ini nak berbincang dari segi “bekerja” dan bukannya dari segi “ilmu”

So bab keje.

Apabila sesebuah batch itu tamat belajar, maka mereka sepatutnya dapat kerja bidang yang mereka ambil itu.

Itu LOGIK yang umum. Dan Logik Universiti jugak (MUNGKIN)

Namun, AMAT MUSTAHIL kesemuanya akan dapat kerja di negeri yang sama, tempat yang sama, gaji yang sama dan lain2 lagi.

Ataupun saya rasa 99.9% takkan sebegitu (yang saya sebutkan diatas).

Ada yang menganggur

Ada yang dapat keje tapi bidang lain la pulak

Ada yang dapat keje tapi gaji sedikit

Ada yang dapat keje bidang lain tapi gaji lebih besar

Dan banyak lagi.

Disini kita lihat.

Graduan zaman sekarang perlu tahu yang apabila mereka tamat belajar kelak adalah AMAT MUSTAHIL 100% dari mereka akan bekerja di bidang yang dipelajari.

Jadi mereka perlu bersiap sedia samada memahirkan diri menjadi THE BEST.

Atau mencuba menjadi seorang Usahawan ke, Pemain Saham ke, Ahli Sukan ke, dan lain2 lagi.

Saya tekankan dalam kelas SENTIASA (bermula tahun lepas).

“JIka kamu hendak benar2 MINAT dan SUKA bidang yang kamu ambil ni MAKA JADI THE BEST and TRY HARD”

“Zaman kamu bukan macam zaman saya dah”

“Zaman kamu ini adalah zaman the best will survive”

Jika tidak mampu, mereka sebahagiannya kena fikir APA NAK BUAT bermula dari SAAT ini nak buat apa lepas habis belajar.

Ini zaman kene bersaing untuk masa hadapan.

Nak dapatkan tempat maka kena bersaing.

Universiti MAJORITINYA jadi tempat mencari duit sahaja sekarang.

Ambil Master atau PhD BUKAN PENENTU anda DAPAT KEJE.

oh ya, SILA FAHAM aku menulis dari segi BEKERJA YE. Bukan dari segi ILMU.

Aku tekankan siap2 dalam kelas. Kalau mereka tak jadi kreatif dan jadi the best, baik skor pointer yang biasa2 dan sementara di universiti ini cari jalan untuk buat business ke apa ke dan sebagainya.

Ingat yang mereka kena faham zaman mereka dah bukan macam zaman aku dulu.

Ini 2018.

Dan kelak 2028, 2038 dan seterusnya 2050.

KEPADA IBUBAPA termasuk AKU.

Anda kena bagi ANAK Anda faham dan anda pun kena faham masa depan bukan lagi SEKADAR.

“Saya nak jadi Doktor”

“Saya nak jadi Engineer”

Tetapi “Saya ingin menjadi USAHAWAN untuk membuka hospital saya sendiri setelah berkhidmat sebagai Doktor sekian sekian lamanya”

“Saya nak buka bengkel kereta dan buat KERETA saya sendiri (jenama sendiri) setelah mendapat pengalaman kerja susah mekanik”

Itu masa hadapan.

KNOWLEDGE is no LONGER limited to PIECE OF SHEET (Bachelor, Master and PhD).

But to those who use it for greater means.

My Story

Pada tahun 2007, aku sendiri lepas habis cuba mohon kerja tapi malangnya tak dapat.

Aku siap menumpang dan tidur di hall sebuah rumah di Kuala Lumpur yang juga seorang kawan aku semasa degree SEC di UTM bagi aku peluang duduk semalaman. Tidur bentang atas sejadah aje beb betapa daifnya time tu dan diorang dalam tu pun keje biasa2 aje. Apa2 pun terima kasih atas hospitaliti yang diberikan.

Selepas tu naik LRT dan sebagainya mencari kerja melalui jobstreeet namun apakan daya tiada rezeki jua. Time tu aku terfikir apakah aku akan mendapat kerja ni. Atau mungkin Allah sebenarnya nak tuliskan sesuatu yang berlainan dalam hidup aku.

Maka tiba2 terdetik nak jadi Research Officer (RO). Subhanallah. Semuanya telah disusun.

Kemudian cuba jumpa seorang pensyarah di FKE mohon jadi Research Officer (RO) sama seperti rakan saya sepermainan Ragnarok Online. Namun disebabkan tiada kekosongan pensyarah terbabit mensarankan seorang pensyarah bidang game untuk diambil sebagai RO.

Aku pun terus ke fakulti terbabit dan nak berjumpa pensyarah terbabit kerana memang aku minat game pun TETAPI mana ada kursus game kat Malaysia ni time tu atau kursus seangkatannya.

Aku sendiri pun sebenarnya taktau hala tuju hidup aku time tu dengan pointer degree pun biasa biasa aje sekadar 3.14 (terkumpul). Dahla programming pun sebenarnya aku bukan power pun so nak jadi RO ni taktau la lepas ke tak

Sampai di fakulti terbabit aku pun ditawarkan ambil master rupanya dengan gaji sebagai GRA. Tapi explaination pensyarah tersebut sangat baik dan menarik minat. Dia muda lagi time tu iaitu berusia 30 tahun time 2007 tu.

Mcm bagus tapi aku ambil keputusan tunggu dulu dan time tu nak hujung 2007. Aku bakal konvo Bachelor Degree pada March 2008.

Kemudian, setelah lama berfikir aku rasa baik amik RO aje sebab tak pasti saya survive master ni ke tak. Maka aku berjumpa pada awal Januari 2008 kot untuk amik keje sebagai RO.

Tetapi ntah macam mana tetiba berjaya supervisor aku tu yakinkam aku untuk amik master dan terus hari yang sama jumpa time tu amik master dan duduk dalam lab. Hahahahahaha. Amik master beb bidang Computer Graphics!!!!

Kemudian pada March 2008 aku konvo dan June 2008 aku kehilangan ayah aku akibat serangan jantung. Aku hadapinya dengan tabah sebab mati itu pasti TETAPI menjadi satu tanggungjawab dan tauladan untuk aku agar JANGAN sesekali abaikan pemeriksaan kesihatan sebab mungkin ada sejarah JANTUNG.

Kemudian, aku selesai master aku yang penuh cerita yang aku rasa nak cerita pun mcm2 la kot akhirnya pada 2009 dan tunggu nak tulis thesis. Maksud selesai tu adalah dah dapat contribution dan perlu tulis thesis.

Tetapi antaranya betapa supervisor aku time tu bertungkus lumus mengajar aku siang dan MALAM beb programming. Aku anggap supervisor aku ni dah macam ABANG ANGKAT aku yang aku super hormat sampai bila2. Dia TEGAS tetapi memang bersungguh mendidik anak bangsa.

Dia seorang yang sabar dalam mendidik aku agar jadi MANUSIA yang betul dan benar. FALSAFAHnya aku pegang baik2 dan aku sampai bila2 akan tabik hormat supervisor aku.

Beliau adalah Dr. Abdullah Bade (sekarang PM Dr. Abdullah Bade) adalah supervisor yang mendidik aku peringkat Master dan PhD hingga selesai.

Ada beberapa lagi rakan dan senior supervisor aku yang aku juga sangat hormati kerana mereka ni juga memainkan peranan penting dalam perjalanan kehidupan aku dan aku juga mengucapkan terima kasih pada jabatan GMM pada ketika itu.

Terima kasih Dr. Shahrizal Sunar (sekarang PM Dr. Shahrizal Sunar di UTM), Dr. Mohd Shafry (sekarang PM Dr. Mohd Shafry) di UTM, arwah PM Daut Daman (seperti seorang bapa mendidik kami), dan rakan2 Lab ketika itu.

Namun, yang paling utama adalah isteri aku (masa tu girlfren la) Nur Baizura Abdul Jalal yang sentiasa support aku tatkala semasa aku selalui main game Ragnarok Online (masa 2003-2004), semasa mengambil Master (melalui support dan nasihat) dan pelbagai onak dan duri yang ditempuh bersama. Ketika awal2 bekerja pun gaji cukup2 aje namun Alhamdulillah semuanya sangat baik dan harmoni.

Ok sambung part semasa mengambil master ye?

Secara tiba2 aku rasa perlunya mohon sebagai TUTOR ketika itu dan aku apply UTHM dulu. Maka bila aku apply dan dipanggil INTERVIEW tetapi tiada rezeki. Aku punya skill pun aku rasa macam dah ok tapi dah memang tiada rezeki kot.

Kemudian mohon pula UTeM dan bayangkan dalam masa TIGA hari dapat jawapan melalui phone ke email tak ingat pada hari SABTU. Bab hari memang aku ingat beb. Hahahahah.

Seterusnya, aku terus bersiap menunggu hari mendaftar sambil menyiapkan thesis aku untuk VIVA pada awal 2010 dan konvo pada hujung 2010 di UTM.

Aku menjadi pensyarah di FKEKK dahulu (masuk sebagai tutor di UTeM PADA 2009) dan kemudian baru menjadi pensyarah di FKEKK.

Aku mengajar MATEMATIK beb di FKEKK tu dan banyak bekas student aku still ada contact di facebook. Mereka beza kurang 5 tahun aje dari aku kot. Semasa ajar depa tu aku TUTOR aje dan harap depa dapat tag dan baca post aku yang tak seberapa ni. Hahahahahah.

Aku berkahwin pada 2011 dan dikurniakan anak pertama 2012. Anak kedua adalah 2017 yang lepas.

Back to 2014 my story

Kemudian berpindah pula ke FTMK mengajar subjek game pada 2014 mengajar subjek game.

PhD aku selesai secara part time juga melalui supervisor Dr Abdullah Bade (sudah di UMS) pada 2015. Tulis thesis dan selesaikan thesis hampir setahun lebih kot dari hujung 2013 hingga hujung 2014 dan VIVA pada Januari 2015.

Kemudian sejarah terus bergerak di mana menjadi pensyarah Kanan pada hujung 2016 dan sekarang Alhamdulillah sudah memiliki beberapa pelajar master sebagai main supervisor dan beberapa pelajar PhD sebagai co supervisor.

Alhamdulillah dapat berkenal my biggest co partner in academic industry seperti yang tertera di laman web http://www.maltesas.my (korang gi la lawat sendiri) dan juga mereka di FKEKK dan FTMK.

Now

Now, aku takkan pandang belakang dah. Too much to be done in the future dengan pelbagai rancangan. Aku akan mara kehadapan dan ingin menasihat setiap bakal graduan dan pelajar kelas aku untuk tempuhi hidup dengan tenang dan gembira. Walau apa pun keadaan sentiasa fikir yang baik2. Semua ada hikmahnya dan disusun cantik untuk kita. Allah dah tentukan yang terbaik walaupun kita masa tu minta yang lain.

Kerja aje dulu apa2 pun. Dan masa keje apa2 pun tu buat yang terbaik. Gembirakan majikan dan show what can you do. InsyaAllah bila anda buat yg terbaik, diri anda akan improve. Walaupun MUNGKIN majikan tidak menghargai anda, tetapi anda dpt improve skills dan pindah ke syarikat yang lain atau organisasi lain setelah membuat yang terbaik.

Aku bukanlah contoh terbaik tetapi inilah my story. Banyak dugaan dan pancaroba namun itu yang dihadapi dan ditempuhi.