Singkatnya kehidupan…

Alhamdulillah,

Baru sebentar tadi area 12.30 selesai pengkebumian salah seorang kenalan yang saya kenal semasa di UTeM.

Prof Madya Dr Zul Azri saya kenal sejak beliau balik dari PhD beliau lagi.

Walaupun tidaklah secara rapat mengenali beliau tetapi beliau seorang yg muda dan bertenaga dalam bidang beliau dalam memacu akademia di UTeM.

Itulah kehidupan ini.

Kita pun nanti bakal ditalkinkan juga.

Orang akan kerumun di kubur dan kemudian akan balik.

Tinggallah kita.

Cuma cara apakah kita tinggalkan dunia ini adalah bergantung.

Mungkin akibat kemalangan

Mungkin akibat kesakitan

Dan lain2 sebab.

Di tanah perkuburan tiada siapa mahu tinggal lama2 disitu.

Semua akan beransur beredar.

Paling lama pun mungkin setengah jam atau sejam selepas dibacakan talkin.

Selang seminggu dah kembali sedia kala

Bekerja dan teruskan kehidupan.

Kita yang hadir masa tu pun lupa dah keinsafan semasa melawat tanah kubur.

Kembali ke fitrah manusia untuk berada di dunia.

Al Fatihah buat mereka yang telah meninggalkan dunia alam semesta ini buat selama-lamanya.

26 Jun 2018

2.15 pm Selasa

Temasya Olahraga Universiti

Salam semua,

Itulah, keputusan berakhir dengan tiada medal pun dalam tangan tapi rasa bangga juga dapat tengok ramai betul anak muda dan pelajar2 yang prestasi mereka benar jika dilatih melahirkan atlit bagus.

Saya memasuki acara 1500m yang dijalankan serentak dengan pelajar. Seramai 13 orang pelajar, 12 orang staf dan 2 orang veteran.

Dilepaskan sekali dan saya memang terkejut antara 27 orang tersebut saya nombor ke 22 pada AWALnya.

Manage untuk potong staf sahaja dalam 4,5 orang dan seorang sahaja student.

Nombor saya rasa sekadar belas2 kot.

Bahkan rakan saya yang memenangi emas kategori senior 1500m tadi pun menamatkan dengan sejumlah pelajar di hadapannya dengan 4,5 orang begitu.

Bayangkan saya mendengar dengan tepat bagaimana mereka menamatkan larian mereka (catatan masa)

No 1 kategori pelajar adalah 4 minit dan 56 saat!! Untuk 1500meter!!!.

Terus terang saya katakan, saya 5 minit untuk 1km dan tak pernah pace 3 minit lagi dan tak akan kot.

Rakan saya yang menang emas tersebut pula 5 minit 40 saat. Saya sekadar dalam 6 minit dan 45 saat begitu.

Betapa jauh pemenang emas kategori pelajar dengan pemenang emas kategori senior lelaki staf.

Namun kami puas mereka ni bagus.

800m pula bermula untuk 7 orang staf sahaja. Dan saya berada di nombor 5. Tiada daya menamatkan kedudukan lebih baik.

Seterusnya acara 4x400m yang disertai saya sendiri, Din, Helmy Emran, dan Yogan pula berakhir disqualified akibat kecederaan hamstring bahagian paha oleh salah sorang dari kami. Kami bangga walaupun tak dapat menamatkan 4x400m setelah Din selaku pelari pertama mendapatkan tempat kedua sebelum itu.

Apa2 pun, Tahniah anak muda!!!

Saya? Walaupun tiada medal dan catatan itu yg terbaik saya lakukan. Susah tu dan insyaAllah akan tetap masuk juga TOT ini.

Biarlah kalah atau menang itu sebagai adat sahaja. Yang penting dapat berhimpun dan buat banyak rakan dan SIHAT TUBUH BADAN InsyaAllah

Nasib

Salam

Apabila sesebuah kursus itu tamat dan semua pelajarnya sudah pastilah graduated apabila jumlah jam kredit serta syarat2 telah mencukupi.

Jika ada 90 orang dalam sesebuah kursus itu, dan semuanya telah penuhi syarat maka mereka tamatlah belajar.

Saya hari ini nak berbincang dari segi “bekerja” dan bukannya dari segi “ilmu”

So bab keje.

Apabila sesebuah batch itu tamat belajar, maka mereka sepatutnya dapat kerja bidang yang mereka ambil itu.

Itu LOGIK yang umum. Dan Logik Universiti jugak (MUNGKIN)

Namun, AMAT MUSTAHIL kesemuanya akan dapat kerja di negeri yang sama, tempat yang sama, gaji yang sama dan lain2 lagi.

Ataupun saya rasa 99.9% takkan sebegitu (yang saya sebutkan diatas).

Ada yang menganggur

Ada yang dapat keje tapi bidang lain la pulak

Ada yang dapat keje tapi gaji sedikit

Ada yang dapat keje bidang lain tapi gaji lebih besar

Dan banyak lagi.

Disini kita lihat.

Graduan zaman sekarang perlu tahu yang apabila mereka tamat belajar kelak adalah AMAT MUSTAHIL 100% dari mereka akan bekerja di bidang yang dipelajari.

Jadi mereka perlu bersiap sedia samada memahirkan diri menjadi THE BEST.

Atau mencuba menjadi seorang Usahawan ke, Pemain Saham ke, Ahli Sukan ke, dan lain2 lagi.

Saya tekankan dalam kelas SENTIASA (bermula tahun lepas).

“JIka kamu hendak benar2 MINAT dan SUKA bidang yang kamu ambil ni MAKA JADI THE BEST and TRY HARD”

“Zaman kamu bukan macam zaman saya dah”

“Zaman kamu ini adalah zaman the best will survive”

Jika tidak mampu, mereka sebahagiannya kena fikir APA NAK BUAT bermula dari SAAT ini nak buat apa lepas habis belajar.

Ini zaman kene bersaing untuk masa hadapan.

Nak dapatkan tempat maka kena bersaing.

Universiti MAJORITINYA jadi tempat mencari duit sahaja sekarang.

Ambil Master atau PhD BUKAN PENENTU anda DAPAT KEJE.

oh ya, SILA FAHAM aku menulis dari segi BEKERJA YE. Bukan dari segi ILMU.

Aku tekankan siap2 dalam kelas. Kalau mereka tak jadi kreatif dan jadi the best, baik skor pointer yang biasa2 dan sementara di universiti ini cari jalan untuk buat business ke apa ke dan sebagainya.

Ingat yang mereka kena faham zaman mereka dah bukan macam zaman aku dulu.

Ini 2018.

Dan kelak 2028, 2038 dan seterusnya 2050.

KEPADA IBUBAPA termasuk AKU.

Anda kena bagi ANAK Anda faham dan anda pun kena faham masa depan bukan lagi SEKADAR.

“Saya nak jadi Doktor”

“Saya nak jadi Engineer”

Tetapi “Saya ingin menjadi USAHAWAN untuk membuka hospital saya sendiri setelah berkhidmat sebagai Doktor sekian sekian lamanya”

“Saya nak buka bengkel kereta dan buat KERETA saya sendiri (jenama sendiri) setelah mendapat pengalaman kerja susah mekanik”

Itu masa hadapan.

KNOWLEDGE is no LONGER limited to PIECE OF SHEET (Bachelor, Master and PhD).

But to those who use it for greater means.