Manusia dan Puasa

Assalammualaikum dan Salam Sejahtera semua,

Saya sudah lama tidak menulis atas kesibukan keluarga, pekerjaan dan juga beberapa perkara lain melibatkan persatuan saya (www.maltesas.org).

Sebenarnya banyak sahaja mahu menulis disebabkan facebook boleh menjadi medan baru untuk mendapatkan maklumat (namun harus ditapis terlebih dahulu).

Tiada tajuk untuk dibincangkan sebenarnya.

Saya cuma letak tajuk di atas disebabkan kedua-duanya sebenarnya cukup sama sekali sifatnya.

Manusia terdiri dari pelbagai ragam dan kerenah

Puasa pula terdiri daripada pelbagai jenis dan tahap

Ada manusia yang suka lihat dan dengar sahaja

Ada manusia yang suka menulis dan mencadang sahaja

Ada yang suka menulis dan melihat komen orang tanpa membalas sebarang komen orang tersebut.

Ada yang suka komen sahaja dan tanpa melihat kembali respon.

Puasa juga begitu

Ada yang sekadar menahan lapar dan dahaga

Ada yang benar-benar memanfaatkan

Tetapi hakikatnya puasa itu suatu ibadah tetap yang jika dibuat dengan betul insyaAllah ganjarannya sangat besar.

Namun amat diakui manusia ini paling banyak sekali ragamnya.

Ada yang jenis menunjuk apa yang dimiliki dengan niat agar semua orang harus berusaha seperti dia.

Ada yang jenis tak tunjuk tapi tunjuk dia menderma macam2.

Ada yang tiada akaun facebook langsung tetapi banyak menderma dan kaya.

Dan pelbagai lagi.

Bagi saya, tiada salahnya nak buat apa di dunia ini. Asalkan memanfaatkan.

Niat hanya anda dan Allah sahaja tahu. Usah peduli orang kata kita ni ikhlas atau riak.

Dosa dan pahala Allah tentukan.

Mereka boleh menasihatkan tetapi anda yang melaksanakan.

Untuk berjaya anda harus jadi diri anda.

Apa yang anda minat anda perlu teruskan.

Jika ditimpa musibah, tenangkan diri dan kembali semua ke keadaan baru dan cergas.

Hidup ini sekejap sahaja.

Usah buang masa melayan semua kerenah manusia.

Baik anda fikir apa anda akan buat esok

Apa yang berlaku semalam tinggalkan dan abaikan

Cuma ambil yang baik untuk jadikan hari berikutnya lebih baik.

Teruskan hidup dan hadapi cabaran.

Ignore others who put you on negative.

Move forward and accelerate.

DCIM100MEDIADJI_0008.JPG
DCIM100MEDIADJI_0008.JPG

UMRAH DISEMBER 2015

Assalammualaikum,
Alhamdulillah saya diberi kesempatan untuk mengerjakan ibadah umrah beserta isteri dan anak.
Saya menggunakan pakej Tabung Haji Travel pakej NILAM. Berharga RM9200+ setiap seorang dan saya mengambil business class sebagai seat di dalam penerbangan saya untuk keselesaan. Untuk makluman musim cuti sekolah memang harganya mahal sedikit berbanding musim biasa. Tambahan pula di Makkah dan Madinah memang tengah musim sejuk sekarang ini.

Untuk entry kali ini saya membuatnya secara bersantai disebabkan saya bukan jenis boleh cerita terlalu details macam blogger2 lain buat yang semuanya dapat ingat sebutir2. Saya taruk mana yang ingat dan letak gambar untuk senang cerita.

Dalam sekitar bulan 9, saya menempah pakej ini di Tabung Haji Travel di Menara Selborn. Kemudiannya melengkapkan proses seperti suntikan UMRAH, dan lain-lain lagi. Yang penting anda kena sediakan semua yang diminta maka ianya sudah lengkap.

Berikut merupakan catatan secara santai saya.

Hari Pertama (Bertolak ke KLIA)

– Kena bangun sekitar jam 3 pagi
– Kemudian bersiap (dengan syarat semua beg telah dalam keadaan siap siaga).
– Dalam jam hampir 5 pagi bertolak ke KLIA.
– Kemudian berhenti di RnR Dengkil untuk makan dan solat subuh
– Setelah sarapan dan solat subuh terus bergerak ke KLIA
– Pak mertua saya drop kami sekeluarga di pintu Departure KLIA
– Saya mengambil troli dan meletakkan beg untuk dibawa terus ke kaunter khas Tabung Haji Travel.
– Keadaan ketika itu agak ramai juga
– Saya terus ke kaunter tersebut mengambil tag khas untuk beg dan juga kad pengenalan khas Tabung Haji Travel untuk dipakai menggunakan lanyard. Passport juga diberi kembali untuk check in.
– Kemudian kami makan lagi dan saya menukarkan pakaian saya kepada pakaian ihram.
– Sebelum itu lagi saya check in bagasi saya
– Sekitar jam 8.30 kami diberi taklimat dan perlu bergerak ke pintu C 37 menggunakan aero train kerana ianya agak jauh.
– Kemudian kami menaiki pesawat sekitar jam 10 pagi dan bermulalah perjalanan hampir 9 jam. Mujurlah menggunakan seat business class agar kakinya agak lapang siap boleh solat lagi di depannya. Makan berat hanya dua kali ya. Makan kali kedua itu boleh niat umrah terus.

Tiba di Jeddah dan Makkah
– Kami tiba disana sekitar jam 3-4 petang waktu sana. Di Malaysia kiranya jam 8-9 malam. Bayangkan dengan memakai pakaian ihram dan agak keletihan juga. Proses imigresen di sana makan masa sekitar 1 jam lebih. Kami beratur di belakang so lama.
– Sehingga solat jamak qasar Mahgrib dan Isyak dahulu sebelum menaiki bas.

Tiba di Hotel
– Kami tiba di Hotel Anjum hotel dalam jam 9 malam. Mutawif agak bagus dan baik. Sangat membantu.
– Kami makan dan kemudian berehat dalam 30 minit di hotel setelah check in beg dan masuk bilik.

Memulakan UMRAH
– Dengan saya mendukung anak, tawaf dimulakan dan biasalah agak kepenatan mendukung siap anak saya ketiduran semasa mendukung.
– Saie diteruskan 7 pusingan dalam keadaan agak baik tetapi keletihan mendukung itu ada. Bayangkan jumlah pengiraan jarak adalah sekitar 5 kilometer bermula dari hotel sehinggalah mengerjakan tawaf, saie dan seterusnya tahalul.
– Tamat sekitar jam hampir 2 pagi waktu Makkah iaitu jam 7 pagi waktu Malaysia.


Hari Kedua

– Hari kedua adalah hari berehat dan bebas
– Tiada ceramah dan kami meneruskan agenda kami untuk tawaf sunat dan mendalami cara memperbaiki umrah yang seterusnya iaitu hari ketiga esoknya.
– Saya sertakan gambar2 semasa hari kedua ini.

Hari Ketiga

– Hari ketiga adalah hari lawatan. Berdasarkan gambar yang diambil dari http://umrahtrg.blogspot.com/2011/09/miqats-for-umrah-hajj.html. Kami bermiqat di Al-Jakra’anah di sebuah masjid disitu.
– Sebelumnya lagi kami melawat Jabal Thawr, dan Jabal Rahmah. Jabal Nur hanya tengok dari bas sahaja. Kerana jika mahu pergi mutawif kata perlu ambil teksi dan pergi sendiri. TH Travel tak sediakan pakej naik ke sana.
– Seperti biasa disertakan gambar2

Hari Keempat

– Hari keempat adalah hari bebas dan rehat. Kami penuhkan aktiviti untuk ke Masjidil Haram sahaja dan sekitarnya.

 

Hari Kelima

– Hari kelima adalah untuk menunaikan umrah sunat buat kali ke-3. Untuk yang ini, saya pula menunaikan umrah setelah yang yang pada hari ketiga, saya menjaga anak untuk isteri pula buat umrah. Hari kelima ini saya pula buat.
– Kami bermiqat di Masjid Hudeibiah yang jaraknya hanya sedikit jauh dari Masjidil Haram iaitu sekitar 15 kilometer.
– Disertakan gambar2.

Hari Keenam

– Hari keenam ini merupakan hari bebas dan hari terakhir sebelum hari esoknya untuk tawaf wida. Hari keenam diisikan dengan pelbagai aktiviti di Masjidil Haram oleh kami sendiri.
– Malamnya ada ustaz briefing untuk jadual di Madinah dan juga Tawaf Wida.

Hari Ketujuh

– Ini hari terakhir di Makkah dan kami melakukan tawaf wida. Agak kesedihan juga meninggalkan Masjidil Haram ini. Namun, berdoa semasa tawaf wida agar dapat menunaikan umrah lagi pada masa akan datang insyaAllah.

Part berikutnya akan disambung untuk Madinah

Phuket From 8th June – 11th June

Baiklah,

Kali ini kita ke Phuket pula.

1. Sebenarnya, Phuket ini jika dibandingkan dengan Krabi, saya lebih mengemari Krabi.

2. Walaupun dari Phuket, kita mampu ke pulau2 yang juga berdekatan Krabi. Tetapi di Krabi, ianya lebih bagus.

3. Cuma, di Phuket, lebih banyak tempat bergembira dan juga terdapat Mall serta lebih happening berbanding Krabi. Bahkan juga tempat untuk dilawati juga banyak berbanding di Krabi.

4. Apa yang lebih bagus berbanding Phuket jika point No.3 seperti menidakkan point No.2? Anda akan tahu sendiri jika dah pergi kedua-dua tempat iaitu Krabi dan Phuket. Maksud pergi itu adalah duduk 2,3 malam dan bukan sekadar pergi sehari sahaja. Anda akan tahu maksud lebih baik terutamanya bagi yang beragama Islam.

5. Majoritinya harga makanan agak mahal di Phuket ini. Tetapi ada port yang murah. Anda kena tahu dan rajin bertanya.

6. Hotel lagi tersangat banyak berbanding di Krabi.

Tidak mengapa, mari layan gambar.

CAMERA
Airport Phuket
CAMERA
Bilik Hotel Sea Sun Sand Resort and Spa
CAMERA
Toilet
CAMERA
Tempat Mandi
CAMERA
Tingkat yang paling atas
CAMERA
Pemandangan dari lif atas
CAMERA
Sekitar Hari Pendaftaran
CAMERA
Menu Makanan di salah sebuah restoran Muslim di Phuket
CAMERA
CAMERA
CAMERA
CAMERA
CAMERA
CAMERA
CAMERA
Di Factory Outlet

CAMERA

Di Factory Outlet di Phuket

CAMERA
Di View Point Phuket
CAMERA
View Point at Phuket

CAMERA

Tengah pesan Pancake

CAMERA
Hotel tempat mak mertua saya menginap – Muslim Hotel
CAMERA
Sekitar pemandangan hadapan di Muslim Hotel Khaleej Mass
CAMERA
Dalam Hotel
CAMERA
Kai Island – Ikan
CAMERA
Ikan2

IMG20150609154331Sleep with me Hotel di hadapan Shopping Mall Jungceylon di Phuket

 

 

IMG20150609154420

 

Jungceylon Mall di Phuket

IMG20150610163312

 

Makan di Restoran Muslim

 

IMG20150610163209

 

Sekitar pemandangan dari Restoran Muslim tersebut – terletak di tepi laut

 

CAMERA
Pulang dari Phuket ke Malaysia