Going back home, Malaysia

Salam,

Salji dan sejuk.

Salah satu kejadian Allah yang amat menakjubkan bagi aku.

Ya memang aku agak “jakun” sebab aku tak sambung study overseas dan tak pernah ke negara salji. So aku buat posting ini dengan tujuan pengalaman aku sendiri.

Apabila kaki dipijak diatas salji, terasa takjubnya salji ini dan kegembiraan yang ada didalamnya.

Kalau di Malaysia, panas sangat anda boleh berteduh dan nanti insyaAllah ada angin sepoi2. Pakai baju pun sama aje. 365 hari jenis sama sahaja. Tak perlu tebal2 pun.

Aku maksudkan outdoorlah. Jika indoor itu lain cerita.

Tetapi jika sejuk dan bersalji ni, kelengkapan kena benar2 lengkap. Dan jika berteduh bawak pokok pun akan tetap sejuk. Kena cari masuk dalam bangunan yang ada heater. Jika takdak still sejuk. Takleh sorok.

Itu beza sejuk dan panas.

Jika diikutkan, cukuplah hanya sekali merasa winter salji. Mungkin selepas ini merasa Autumn, Spring dan Summer di negara2 lain pula.

Sejuk ni sukar buat budak2 dan jugak kita yang dewasa ni. Jika di atas paras beku tidak mengapa tetapi jika di bawah paras beku itu pergerakan agak terbatas.

Namun itu hikmahnya Allah turunkan salji itu kepada kita manusia. Tanda keagungan Allah Yang Maha Besar mampu membuat segalanya.

Salji yang berwarna putih ini amat empuk dan terasa macam ABC yang kita tempah dan makan di Malaysia. Tidak tergambar perasaan semasa menyentuh salji itu. Sejuk tapi sangag mengembirakan.

Tetapi kita tak tahu apa perancangan masa hadapan. Aku merancang nak pergi Sapporo ni pun seminggu sebelum. Beli hari jumaat 25 Januari 2019. Kemudian ke Sapporo pada 2 februari 2019. Hahahah. Tiket dan hotel aku taknak cerita. Sebab ianya amat memakan kos yang tinggi.

Tapi pengalaman amat amat mahal diperoleh di sini. Berbaloi dan super berbaloi. Cukup once in lifetime orang kata. Banyak ilmu dapat.

Entahlah, jika diizinkan rezeki dan masa serta lain-lainnya, akan kembali ke sini. Jika tidak waktu winter mungkin di waktu lain.

Apa2 pun Sapporo amat mengembirakan kami sekeluarga.

Walaupun sehari sebelum anak aku demam tonsil yang agak teruk sehingga suhu 40 celcius siap mandi lagi di KPJ Damansara pada jumaat 1 feb 2019. Alhamdulillah beransur pulih pada 2 feb dan sambung makan ubat sewaktu tiba di Sapporo.

Sihat walafiat semasa di Sapporo Alhamdulillah!!! Cuma anak aku yg kecik dia ada selsema sikit kena bagi ubat Paracetemol sehari sekali untuk bagi dia tahan skit sejuk. Tp sampai Malaysia nanti tak bagi dah kot sebab dah semakin sihat.

Dugaan banyak juga sewaktu nak berangkat ke Sapporo ni.

Hampir tiap2 hari aku dan isteri keluar membeli barangan perkakasan winter. Kos mmg 4 angkalah sebab kami semua tiada lagi kelengkapan tersebut. Selepas ni dah ada pengalaman mudahlah buat kami. Cuma yang anak2 kecik ni kena beli balik sebab nanti bila nak pergi lagi (jika pergi lg negara winter) kenalah beli baru sebab dah besar. Kami mungkin sekadar satu dua aje.

Bab kasut dan sarung tangan jangan main2. Kena beli yang betul2 super dry atau kalis air atau salji atau sejuk. Baju thermal mesti ada bagi sesiapa yang pergi negara bawah suhu beku. Memang perlu ada. Tapi jika suhu sekadar 5 ke 10 celcius itu mungkin tak perlu. Apa2 pun korang kena alami sendiri baru tahu badan tahan ke tak.

Kami sediakan semampu dan sebanyak boleh. Alhamdulillah atas bantuan isteri aku, banyak benda aku belajar. Dia banyak bantu dan search Google serta dpt bantuan nak cari kedai2 di Sapporo dari keluarga mertua.

Aku cuma tinggal nak explore dan nak cari ke Snow Festival di Odori Park dan Tsudome sahaja. Lain2 bab train dan streetcar serta lain2 pun bersama2 sama explore + dptkan bantuan keluarga mertua + blog2 and facebook.

So sebab tu aku tulis balik tu. Mungkin ada yang tak lengkap tapi korang leh search sendiri part yang aku tertinggal.

Mcm nak ke Gunung Moiwa, naik streetcar aje dari Susukino station subway. Kena keluar dari Susukino tu kemudian lari skit ke streetcar. Kemudian naik aje mana2 streetcar sebab dia loop. Berhenti kat Ropeway Iriguichi. Itu contoh. Googlelah sendiri jika nak membantu.

So kami di airport Chitose ni dari jam 6.50 pagi. Sampai airport naik kenderaan bas kecik kepunyaan hotel Queen Hotel Chitose ni. Dalam 10 minit sampai terus dari 6:35 pg. Makan serba ringkas dahulu.

Sampai airport macam biasalah, beratur dan bergambar serta pemeriksaan kastam.

Amay merindui Sapporo ni sebenarnya. Banyak pengalaman berharga diperoleh.

Dari segi budayanya, mmg diakui budaya mereka memang berdisiplin MAJORITINYA. Bukan nak kata semua 100%, tetapi majoritinya dan KEBERSIHAN masyaAllah tandasnya AMAT BERSIH.

Mana2 aku gi semua bersih.

Jalan bersih

Koridor jalan pasaraya bersih.

Walaupun bersalji esoknya kembali bersih.

Tong sampah? Sukar dicari dan orang pun tak buang merata. Memang bersih dan LANGSUNG TIADA PUNTUNG ROKOK.

Teksi canggih dan bagus ikut meter.

Adab mereka itu penting. Yang sepatutnya umat Islam Malaysia ni ikuti.

Dan sebenarnya Islam yang patut begitu. Pembersih dan Berdisiplin.

Apa2 pun ini amat amat membawa kesan positif kepada aku dan famili. Walaupun aku ni jakun aje lebih sebab first time gi negara salji. Tapi itulah, banyak benda dipelajari.

Bab makan mmg susah la buat aku yg lidah Melayu. Mmg susah skit hahahhaha.

So, aku tulis ni dalam flight menghala ke Kuala Lumpur. Harap membawa ilmu yang bermanfaat buat pembaca yang baca website aku ni.

Malaysia. Walau apa pun jua negara setakat yang aku pergi, akan aku stay dengan Malaysia.

Hamzah Asyrani Sulaiman

11:21 pagi waktu Sapporo dalam Flight

Jumaat 8 Feb 2019

Suhu semasa berlepas -12 celcius

[Updated 10:49 pm] Alhamdulillah dah sampai rumah mertua dan berehat. Sempat makan Satay kat RnR Dengkil tadi. Kekenyangan makanan Malaysia tanah airku.

Semoga berjumpa lagi dalam trip selanjutnya nanti bulan March pula 😎😎.

Day 5 – Sapporo to Chitose

Salam,

Hari ni hari penghujung buat aku dan famili kembara di bumi Sapporo pada trip kali ni.

Banyak kenangan dan peristiwa2 penting berlaku di Sapporo yang amat membawa memori kepada kami semua.

Penat berjalan, susah nak cari jalan dan pelbagai lagi berlaku namun semua kesusahan mengharungi semua itu adalah untuk pengalaman.

Membawa maksud lepas ni jika ada rezeki untuk datang lagi, insyaAllah mudahlah semuanya sebab dah pernah lalui.

Kami check out jam 11 pagi sebab check out mmg jam 11 pagi. Kami drop luggage kat lobby hotel untuk disimpan dan jenjalan tangkap gambar di Former Hokaido Government Building dahulu.

Banyak juga gambar ditangkap dan divideokan. Salji pun lebat turun dan sangat mengamit memori untuk diingati.

Kemudian kami pulang ke hotel dan menempah teksi ke Sapporo Station. Kos dalam 670 yen sahaja. Dekat aje sebenarnya tapi sebab bawak beg berat.

Terus sahaja kami angkat beg dan seret ke stesen itu.

Tiket berharga sekitar 2000 yen untuk dua dewasa dan seorang kanak2.

Kami boleh pilih mana2 train sebab semua boleh melalui Chitose. Tetapi TIDAK semua melalui Chitose New Airport. So disebabkan kami tunggu dulu di Chitose semalaman, maka kami boleh pilih mana2.

Sampai sahaja di station Chitose (dalam 13 station gak sebab kitorang pilih yg stop semua tempat), kami terus tekan ke 1F turun lif dan naik teksi 480 yen aje sebab 300 meter aje. Queen Hotel Chitose. Sebelum ni di Sapporo kami duduk di Nest Hotel Sapporo Ekimae.

So pemandu teksi tu mcm tak suka aje sebab hantar dekat sgt tp nak buat mcm mana beg banyak.

So sampai hotel tu Alhamdulillah dapat check in terus dan tempah Airport Transfer ke airport pada jam 6:35 pagi esoknya.

So kami rehat dan makan di hotel.

Sekitar jam 6:15 ptg kami berangkat ke Chitose New Airport untuk mencari makan. Naik train aje Chitose ke New Chitose Airport. Satu line aje ade so kene pilih betul2.

Tambang 870 yen sahaja. 350 yen per adult dan 170 yen per child. So tu sehala. Pergi balik ade la dalam 1740 yen. Macam sekitar RM60 tau.

Tapi bagi depa murah aje sebab currency depa strong.

So jenjalan di Airport sambil pinjam stroller percuma yg mcm dekat AEON Malaysia tu khas untuk baby. Tak perlu pengenalan diri dsbnya sebab depa mmg percaya kat kita. Dan drop aje mane2 yg disukai.

So kami jenjalan dan singgah kedai mesra muslim food iaitu

Doraibuin ito butadon specialty store (Butadonmeijin)

Open : 8:00~21:00

So kami singgah makan sebab tercatat di cermin pintu masuk by Halal Japan.

Maksud depa ni mesra muslim food adalah mereka ni menyediakan makanan dan perkakasan muslim yang asing. Gune barang halal dan perkakasan halal. So depa ada jugak saji benda2 tak halal. Cuma ada bahagian untuk halal.

So kami order makanan dan makan mengikut menu halal tu.

Setelah makan kami pun beredar naik train ke Chitose semula. Rehatkan dan kemaskan barangan sebab esok nak bangun awal.

Alhamdulillah thanks kepada laman2 web dan juga isteri yg bercommunicate dengan keluarga beliau (keluarga mertua) berkaitan tempat2 tertentu untuk disinggahi di Sapporo dan Chitose ni.

Untuk itu aku pun share jugak agar korang pun dapat search dan manfaat benda benda penting ni.

8 feb kami akan berlepas pulang dan akan buat topik keberangkatan pulang dan rumusan sepanjang di Jepun. Berkaitan adab, peraturan dan lain2nya di sini.

Tapi apa yang aku nak sampaikan, manusia ini sama sahaja. Mereka tidak sempurna. Usah kata siapa terbaik. Anggap semua terbaik dan sederhana. Cuma bezanya adalah majoritinya bagaimana dan minoritinya bagaimana. Tp dua duanya tetap wujud sampai akhir zaman. Tiada yg 100% hebat dan sempurna.

Day 2 – 4 feb 2019 di Sapporo

Salam,

Baiklah saya bersedia menulis untuk hari kedua disini.

Seperti biasa, kami bangun sekitar jam 5-6 untuk solat subuh dan bersarapan ringkas sahaja di bilik.

Pastikan anda membawa makanan jenis Brahims atau yang jenis masak gune air panas sahaja berlambak kerana percayalah anda memerlukannya. Beli juga colat untuk tenaga nak berjalan. Byk snickers bar aku beli untuk dimakan semasa berjalan sebab aku carry baby.

Hot pad beli dari Daiso berlambak Kerana ANDA AMAT2 memerlukannya. Trust me.

Kami berangkat jalan kaki secara amnya sekitar jam 9 lebih pagi dari hotel kami menuju ke Sapporo Station yang besar. Sapporo Station ni mcm Kl Central ler. Main hub hubungan segala- galanya.

Apa yang menariknya, kami ingag nak lalu subway aje sebab nak elak sejuk tapi buat keputusan nak jalan aje la kat atas ni.

Dan Alhamdulillah dapat merasa salji!!!!. Dari hujan renyai ke salji. Banyak video jugak tangkap gambar. Hahahahah. Berbaloi baloi.

Sampai distation Sapporo kami terus ke aras kaunter tiket manual. Bagus beli manual ni. Ko boleh cakap terus tanpa silap beli tiket. Takpayah guna mesin pun takpe. Ko pelancong buat la mcm pelancong. Jadi beli manual kat kaunter.

Tiket menaiki train untuk 2 dewasa dan seorang kanak2 adalah 1600 yen sahaja. Baby percuma. So kami naik train di platform 1 dan akan berlepas sekitar jam 9.40 pagi.

Korang janganlah ingat dia tepat sgt melampau mcm 9.40 tu tiba. Tiba pun sekitar 9.41 atau 9.42 jugak. Tapi dikira hampir tepat ler. Berbanding Malaysia. Alhamdulillah walaupun bukan reserverd seat ticket tapi kami dapat aje seat.

Perjalanan adalah sekitar 30 minit rasanya, dapat tengok pelbagai jenis rumah dan semua permandangan bersalji. Sangat menarik beb. Alhamdulillah diberi kurnia dan rahmat melihat pemandangan negara orang ni.

Di sekitar Otaru pula salji tebal berlambak dan ada kereta separuh kena timbus pun ada. Aku bersyukur sebenarnya di Malaysia dapat keluar 365 hari tanpa bimbang sejuk extreme atau panas extreme. Jogging and running hampir setiap hari.

Sebelum tiba di Otaru boleh tengok laut disebelah. Tapi masa pergi kami tak dapat seat sebelah laut. So balik nanti nak duduk sebelah laut.

Sampai sahaja Otaru Station, kene naik bas pula ke Otaru Aquarium. Ini cabaran, nak naik bas kene melintas sedikit dan salji tengah turun. Angin lak tu. Tapi sebab seronok salji so rasa best sgt sambil melintas jalan. Beli tiket bas 550 yen untuk 2 dewasa dan seorang kanak2 sekolah. Baby percuma.

Naik bas ke Otaru Aquarium adalah sekitar 25 minit juga. Lalu rumah2 situ yang tebal2 salji ya dan jalan pun penuh salji. Tak dapat bayang mcm mana hidup keadaa. Salji setinggi dada depan rumah…..

Sampai Otaru Aquarium kene naik tangka menuju ke atas dan masyaAllah amat berangin. Tak pernah seumur hidup aku angin sekuat ini kena kat diri aku. Tp gagahkan juga naik atas sampai bertahan.

Tiket masuk adalah 2200 yen total dua dewasa dan seorang kanak2 sekolah. Dapat diskaun sebenarnya sebab amik kupon diskaun dekat stesen bas Otaru Station. Pastikan amik ye. Dewasa dari 1000 yen jadi 900 yen.

Masuk aje Otaru Aquarium dapatlah kami tengok persembaban Dolphin. Walaupun hampir tamat tp dapatlah tengok.

Dugaan nak tengok Dolphine ni adalah sewaktu nak bergerak ke tempat Dolphin kena lalu jambatan yang lalu berangin kuat. Topi anak aku tercicir dan tak dapat diselamatkan kerana ditiup sehingga jatuh ke satu tempat agak jauh tapi agak sukar nak amik takut tenggelam dengan salji. Maka dibiarkan sahaja dan guna topi lain yang ada.

Penguin punya persembahan pula aku bagi isteri dan anak perempuan aku je tengok. Sukar nak tengok sambil bawa bayi. So aku bawak Zayn anak aku ke tempat asal iaitu sebelum ke tempat Dolphin. Sebab Dolphin dan bangunan main adalah separate building. Dan antara jambatan kedua dua bangunan tengah tengah ada Penguin punya show. Tp malangnya salji sangat kuat dan ramai terpaksa menyerah kalah dan kembali ke main building. Aku dan famili pun jenjalan ler dalam bangunan asal tu balik tengok ikan2 lain.

Yang bestnya Otaru Aquarium ni bilik menyusu dia amat bagus dan warm. Seronoknya bawa bayi ni dapatlah priority skit. So duduk lah dalam tu lama2. Stroller pun dapat pinjam dengan free aje. Tandas canggih dan bersih. Betullah Jepun ni pembersih.

Ok bila nak balik dari Otaru Aquarium, pastikan tanya bila bas akan sampai. Pastu turun 5 minit sebelum. Sebab sejuk sangat beb. Nak turun lagi satu hal dengan angin dan licinnya.

Kami naik bas ngam2 dalam jam 12:40 gitu waktu Jepun. Sampai di station sekitar jam 1:10. Bas sampai aje Otaru Station drop ler dah la jauh sedikit. Kena la jalanhadap salji dalam 300 meter kot untuk sampai ke station train. Korang naik aje beli tiket kat kaunter. Tak perlulah gune mesin. Buat apa. Beli aje kat kaunter. Cakap terus nak ke mana dan tanya bile nak kena naik. So kami naik sekitar jam 1:30. Sepatutnya 1:20 tp macam biasalah takdelah tepat sangat. Tp ngam2 la kot.

Alhamdulillah dapat naik train sebelah menghadap laut. Banyak sungguh permandangan dapat dirakam oleh kamera sony aku.

Sampai di Sapporo Station sekitar jam 2:00 gitu. Cari Kinotoya cheese cake yang diperkatakan halal. Belilah dengan harga 1080 yen untuk 6 set. Sedap tak ingat bila makan. Kami beli di East Line. Ke arah East kedai dia.

Kami balik ikut laluan subway. Takle panas sangat sejuk ler jugak. Keluar balik dekat area no 3. Terus balik hotel dan rehat.

Malamnya keluar sekitar 8:30 malam ke Odori Park. Bergambar dengan clock tower dan television tower kat situ.

Ok Sapporo Winter Festival atau Sapporo Snow Festival ni berlangsung dari hari ini 4 feb hingga 11 feb. So kami sempat cover half way aje sebab anak2 kesejukan dan wife aku pun dah sejuk jugak. Tapi mostly care sebab anak perempuan aku dah tak larat sgt dah. Tpi banyak gak gambar ditangkap dan divideokan. Nantilah aku upload dalam youtube video.

Kena gi waktu siang tu yang bagus kot. Nanti kami gi waktu siang bagi senang skit.

Itulah setakat day 2. Esok akan ke Mount Moiwa pula.