Assalammualaikum,

Syukur alhamdulillah, kita sudah memasuki area bulan Ramadhan 1433 Hijrah.

Suka saya ingatkan, bahawa diri saya adalah hanya sekadar manusia yang cuba untuk mendapat tempat di sisi Allah S.W.T. sahaja

Manusia

Apabila kita sebut manusia, maka kita akan ada tiga perkara ini.

Pahala

Neutral

Dosa

Saya terbaca artikel Ustaz Dr. Zaharuddin yang menyebut “zero dosa adalah tidak wujud pada manusia selain Nabi”

Ya,

Memang benar

Jika kita fikirkan sebegitu, bermakna, tidak kisah pangkat atau sehebat mana pun seseorang pemimpin tersebut atau rakyat.

Kita tetap ada buat silap

Yang membezakannya adalah tahap kesilapan berdasarkan pengalaman dan ilmu yang ada pada kita

Saya selaku pengajar atau pensyarah sekalipun,

pastinya melakukan kesilapan dan kebaikan juga

Saya sendiri tidak tahu samada ini adalah kebaikan ataupun kesilapan

Ada orang mengatakan ianya bagus dan ada yang mengatakan ianya tidak bagus

Ada yang mengatakan “kau ni berdosa buat begitu” dan pelbagai lagi

Tapi siapalah kita menentukan syurga neraka seseorang?

kenapa kita begitu busuk hati mendoakan agar seseorang itu ditimpa bala tatkala kita anggap dia melakukan dosa atau kesilapan?

Tidak bolehkah kita mendengar penjelasan terlebih dahulu dari individu terbabit dan menasihatkannya secara baik?

Sebab itulah, jangan kita cepat menilai seseorang.

SIAPA KITA dalam menentukan pahala atau dosa seseorang?

Sebab itulah, dalam apa juga perkara yang saya lakukan, saya sentiasa maju kehadapan.

Biar silap atau betul, saya akan perbaikikannya jika ada teguran, tersedar dari silap dan sebagainya.

Oleh sebab itu, tegurlah saya jika merasakan saya silap dan dengar dahulu penjelasan saya

Anda pun begitu, jangan terlalu menyalahkan seseorang tanpa selidik dahulu sedalam-dalamnya

Doakan yang terbaik agar mereka yang anda rasa buat silap ini agar insaf dan seterusnya menjadi rakan anda.

Kepada para pelajar dan rakan-rakan saya,

Boleh tegur direct kepada saya sekiranya saya buat silap atau nak berborak dan sebagainya

Even 20 atau 30 tahun lagi sekalipun, saya berazam untuk menjadi insan yang boleh ditegur oleh segenap lapisan masyarakat

Pemimpin bukan bebas dosa. Jadi, tegurlah mereka dan jika kita yang menjadi pemimpin, biarkan rakyat tegur.

Itulah sebaik-baik pemimpin.

Sekadar pandangan

Hamzah, Julai 21, 2012 pukul 10.09 pm

About the Author razorjr

Research and Academician

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s